Selasa, 18 Februari 2020

Pustakawan Mentok


Banyak alasan seorang pustakawan tetap bertahan di tempat kerjanya sejak 10 bahkan 20 tahun lamanya. Antara lain mungkin karena mentok.

1. Mentok usia.

Yah… udah tua, mau ngelamar ke mana lagi? Yang buka lowongan juga pastinya nyari yang masih muda lah! Kalau yang fresh graduate kan minta gajinya gak selangit, beda sama yang sudah pengalaman.

2. Mentok ilmu.

Meski tahu sih, kalau yang namanya belajar itu seumur hidup, pustakawan yang selalu dikelilingi buku belum tentu sempat membaca. Perkembangan apa sih yang ada di dunia profesi perpustakaan? Nggak tahu juga mau cari ke mana. Beruntunglah yang ikutan grup WAG profesi, bisa update meski hanya sebagai silent reader.

3. Mentok pengalaman.

Ah, sudah bagus ini, setiap tahun saat tanda tangan kontrak juga dipuji kok kalau perpustakaannya sekarang terlihat bagus sejak dia yang pimpin. Buat apa nyari-nyari tempat lain, yang mungkin disuruh set up perpustakaan dari awal, diminta ini-itu biar kekinian. Bisanya segini doang udah cakep banget. Sesuai gaji lah!

4. Mentok jaringan.

Teman se-angkatan sudah kerja semua, pasti sudah settle dengan gaji yang memadai. Mau nanya apa ada lowongan, ya kali jadi junior temen sendiri, malu lah! (padahal asap dapur gak kenal malu kalau gak ngebul).

5. Mentok karena sayang.

Nah, yang ini juara deh. Pengabdian, loyalitas, mencintai profesi dan tempat kerja, menganggapnya sebagai rumah kedua, betah di kantor bahkan suka pulang malam kerja lembur tanpa bayaran overtime. Ini pustakawan langka, mesti dipertahankan.

Sayangnya, terlepas dari alasan-alasan mentok di atas, banyak atasan yang tidak menghargai pustakawannya. Menganggap sebagai penjaga buku, disuruh bikin kegiatan padahal nggak pernah ditengokin sekali pun, disuruh buat laporan per minggu tapi kalau diajak rapat tetiba paling sibuk se dunia, pas ada komplain dari pemakai langsung kena bombardir tanpa ampun.

Ini curhat ya?

Bukan, hanya sharing, kalau dunia perpustakaan itu tidak seindah tempat tidur bertabur bunga mawar. He-he.

**

Penulis: pustakawan sekolah dasar di Bintaro, yang sekarang Sukanya main di Instagram dengan akun @BookDragonMomma. Website: book-corner.blogspot.com

4 komentar:

  1. Iya mba....sebagian memang mentok...hihihi seperti Saya, sudah 10an tahun di perpustakaan. Tapi Saya gak 100% mentok sih. Soalnya banyak tawaran di kantor Saya untuk Saya menjadi peneliti. Tapi Saya sudah terlanjur mentok...sudah passion...sudah Cinta Jad pustakawan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini dia yang perlu dilestarikan. Pustakawan sejati *jempol* kalo jd peneliti dan pustakawan gak kena ya waktunya? Ngebayanginnya sih gitu, pasti sibuk banget ya kalau ambil dobel job. Anyway, sukses yaa!

      Hapus
  2. Baru nyadar, ternyata ini tahun kesepuluh kerja di perpustakaan yang sama. Apakah ini pertanda mentok juga, hahaha... x))

    BalasHapus
  3. Menjadi pustakawan juga menyenangkan kok, apalagi kalo udah minat dan hobinya disana pasti betah banget.. Bisa sampe 10 tahun lamanya itu keren banget

    BalasHapus