Minggu, 27 Januari 2019

Pustakawan Ala Singkong

Oleh: Maniso Mustar
Pustakawan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada
ariemaniso1205@ugm.ac.id


Menggelitik bukan?  Iya, ini sangat menarik. Kenapa pustakawan disebut singkong? Ini adalah sebuah perumpamaan yang saya temukan dalam kehidupan saya sebagai pustakawan. Berawal dari pertemuan singkat saya dengan seorang alumni kampus yang saat ini bergelar dokter spesialis anak di Kota Lampung, saat beberapa waktu lalu saya berkesempatan mengikuti acara call for pappers dalam Semiloka Nasional Inovasi Perpustakaan (SNIPer) yang diselenggarakan Forum Pustakawan Perguruan Tinggi Indonesia (FPPTI) kota Lampung. Dalam acara tersebut tersimpul bahwa dalam memasuki perubahan iklim informasi era digital, pustakawan harus membuka mata hati untuk bersinergi dengan perubahan. Perpustakaan dan pustakawan harus dapat menakar ulang seberapa besar perannya dalam retrospeksi dan reposisi di era disrupsi teknologi.

Setelah seharian berkutat dengan acara tersebut, saya langsung menuju hotel tempat saya menginap yang kebetulan di depannya terdapat sebuah kedai kopi ala Lampung yang sangat menggoda untuk disinggahi. Selapas magrib telepon saya berdering dan ternyata seorang alumni dari tempat saya bekerja menghubungi saya untuk sekedar bersua. Saya janjikan untuk bertemu di kedai kopi yang berada tepat di depan kamar hotel tempat saya menginap yang memang sudah dari awal sangat menggelitik batin saya untuk berkunjung. Benar saja, dia mengajak bertemu di tempat tersebut dan membawa rasa bahagia dalam hati saya.

Pustakawan Singkong?

Dalam pertemuan tersebut diawali dengan munculnya seorang pelayan yang membawakan buku menu yang tebal dan tercetak sangat menarik. Dalam waktu yang singkat sahabat saya langsung memesan secangkir kopi dan sepiring singkong. Sayapun terheran-heran. Bagaimana bisa, seorang dokter spesialis anak kok hanya memesan sepiring singkong? Kenapa tidak makanan lain yang menyehatkan? Semua memang tergantung selera.

Obrolan dimulai. Saya langsung berseloroh, kok pesannya singkong, tidak makanan lain yang menyehatkan? Ini favorit saya, jawabnya. Sayapun bercerita mengenai profesi saya sebagai pustakawan dan menghubungkan dengan suasana setempat, yaitu singkong. Dok, hidup saya (pustakawan) yang hanya bermodalkan kuliah dan setiap hari melakukan rutinitas itu seperti singkong lho. Saya dituntut untuk bekerja di perpustakaan dengan keilmuan yang cetek  untuk melayani pemustaka dengan segala aturan baku. Pekerjaan hanya duduk, menunggu buku, menunggu ruangan yang sunyi senyap tanpa suara, meskipun terdapat banyak pengunjung. Leher saya seolah terasa kaku karena harus mengikuti aturan tersebut. Itulah diri saya (pustakawan) dengan keilmuan yang pas-pasan, yang tidak up to date. Inilah saya, pustakawan singkong.

Ilmu kepustakawanan yang sangat dasar dan belum mengikuti perkembangan zaman tidak akan menghasilkan pelayanan yang sempurna. Apalagi hanya bermodal ilmu yang didapatkan waktu kuliah. Ingat!!!! Ilmu perpustakaan terus berkembang dan berubah seiring dengan adanya perubahan iklim teknologi informasi. Maka, apabila pustakawan tidak mau merubah diri dan mengikuti perkembangan zaman, sudah otomatis pustakawan akan terdampak disrupsi teknologi. Pustakawan ibarat singkong rebus. Bagus dalam penampilan namun terasa hambar dan mencekik tenggorokan apabila dikonsumsi.

Pengembangan Identitas Pustakawan Layaknya Singkong Keju?

Dalam menyajikan makanan, seorang koki harus pandai dalam mengkombinasikan menu supaya terasa lebih nikmat untuk penggemarnya. Olahan singkongpun seperti itu, akan lebih menarik apabila dikombinasi dengan keju sebagai topping. Singkong akan terasa lebih sedap, gurih, nikmat dan menagih. Singkong inilah yang akan bernilai komersial tinggi. Tak hanya disajikan di rumah, tetapi bisa menembus pasaran papan atas seperti kafe dan restoran. Begitu juga pustakawan. Dalam perubahan iklim informasi era digital, bisa  dilihat secara gamblang tipe pustakawan itu. Singkong atau singkong keju?

Pustakawan harus bisa menjawab tantangan dalam perubahan agar tidak ditinggalkan oleh pemustaka. Apakah tantangan pustakawan di zaman now? Tak  dipungkiri perubahan iklim informasi era digital melanda semua kalangan dan adaptasi oleh masyarakat. Perubahan ini merupakan kebutuhan manusia modern, di mana hampir semua aspek kehidupan ditunjang dengan perkembangan teknologi digital yang canggih yang mengutamakan profesionalisme, kecepatan, ketepatan, entertiainment dan smart device. Semua menganulir perubahan ini sangat penting dan diikuti untuk menunjang kebutuhan mereka, terutama dalam dunia kerja. Perkembangan ICT seperti teknologi 4G LTE, perkembangan komunikasi super canggih dalam berbagai fitur, perkembangan operating system dan Big Data juga sangat berperan dalam perubahan dalam menunjang aktivitas sehari-hari. Semua menjadi mudah, praktis, cepat, tepat dan porfesional.

Transformasi dan Disrupsi

Transformasi ini juga disambut berbagai industri, pemerintahan, lembaga pendidikan bahkan perpustakaan. Semua berusaha untuk menyesuaikan zaman supaya selaras dengan perubahan iklim informasi era digital yang menantang. Contoh, transformasi teknologi digital oleh industri besar sektor manufaktur, akan tetapi masih tidak sejalan dengan peningkatan kompetensi tenaga kerja dan mengakibatkan banyak tenaga kerja yang terpangkas secara perlahan karena kurangnya kompetensi mereka akbibat disrupsi digital ( Kompas, Sabtu 24 November 2018 halaman 1 ).

Contoh lain adalah disrupsi teknologi pada perusahaan pengelola jalan tol. Lihatlah kisah mereka. Jalan favorit para pengendara yang ingin melintas dengan cepat dan tepat waktu, dulu dijaga oleh pegawai di setiap pintu sehingga membutuhkan SDM yang banyak untuk memperlancar arus kendaraan sistem cepat tanpa macet. Ribuan tenaga dibutuhkan dalam operasional setiap harinya. Tapi keadaan sekarang bagaimana? Mereka terdampak disrupsi teknologi tanpa ampun. Mereka yang berjumlah ribuan, tiba-tiba harus diberhentikan dan digantikan dengan mesin pembaca barcode. Benda kecil yang praktis untuk menjalakan oprasional sesuai harapan manajemen. Lalu mereka dikemanakan? Apakah mereka masih bekerja atau di PHK? Sungguh malang nasib mereka.

Apakah nasib pustakawan akan berujung sama seperti mereka? Bisa jadi iya. Apabila pustakawan masih pasif, tidak mau memperbaharui ilmu, maka lambat laun mereka akan tersingkir layaknya pekerja jalan tol. Betapa tragis dan memilukan apabila hal tersebut benar terjadi. Pustakawan dapat belajar dari hal tersebut. Bahwa kebutuhan manusia saat ini tertuju pada perubahan yang sangat besar. Dan di sinilah peran profesional pustakawan harus ditunjukkan.

Pustakawan harus up to date, menerima, memaknai dan menjalankan perubahan dengan sikap dan tindakan nyata melalui karya-karya dan inovasi bidang kepustakawaan. Pustakawan harus menyesuaikan perkembangan dan meningkatkan profesionalitas bidang teknologi, manajemen, relationship, membangun daya saing dengan menyajikan konten digital yang beragam. Pustakawan harus menjadi partner informasi generasi milenial melalui pelaksanaan tupoksi yang dijalankan secara optimal. Merekalah pustakawan singkong keju, pustakawan peka zaman yang sangat menggoda untuk dikunjungi oleh pemustaka. Salam literasi.


Biografi Penulis:

Maniso Mustar, lahir di Kebumen, 12 Mei 1980. Pendidikan terakhir memperoleh gelar Ahli Madya pada Program Studi Ilmu Komunikasi, Jurusan Ilmu Perpustakaan, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik UGM (2002). Saat ini bekerja sebagai Pustakawan di Perpustakaan Fakultas Kedokteran, Universitas Gadjah Mada. Selain mengerjakan tugas kepustakawanan saat ini dipercaya untuk menjadi Seksi Hubungan Kerjasama kepada Masyarakat (HUMAS) dalam Ikatan Pustakawan Indonesia (IPI) Pengurus Daerah Kabupaten Sleman DIY. Penghargaan terakhir yang diperolehnya adalah sebagai Pustakawan Berprestasi Terbaik II tahun 2018 Universitas Gadjah Mada. Informasi dan kontak pada: ariemaniso1205@ugm.ac.id, Nomor HP: 08122696246. Link: https://ugm.academia.edu/ManisoMustar , https://scholar.google.co.id/citations?user=nvNk8LgWG4gC&hl=id 

7 komentar:

  1. Super sekali, semoga tercapai semua yg dicita2kan dan sesuai harapan. Pustakawan harus berjuang lebih gigih di era internet ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih. Semoga Pustakawan Indoesia bisa berjuang untuk kemajuan bangsa Indonesia....

      Hapus
  2. Benar sekali mas Coco, di era digital ini, semua2 diambil alih oleh teknologi. Karena itu kita harus selalu mengembangkan diri. Walaupun begitu saya tetap lebih suka singkong rebus kok, apalagi dimakan saat hujan2. Hehehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih. SIngkong rebus memang ngangenin. apalgi kalau di makan sembari minum kopi. dan singkong olahan berupa singkong keju juga luar bisa, ngehit dan rasanya mendunia,..... Itulah Pustakawan Indonesia

      Hapus
  3. luar bisa.. semoga selalu menginspirasi pustakawan-pustakawan lainnya... sukses selalu

    BalasHapus
  4. Selamat siang untuk semuanya, nama saya Steven Nesty Binti, saya ingin membagikan kesaksian hidup saya yang sebenarnya di sini di platform ini agar semua pencari pinjaman berhati-hati dengan pemberi pinjaman di internet

    Setelah beberapa lama mencoba mendapatkan pinjaman dari lembaga keuangan, dan terus ditolak, saya memutuskan untuk mengajukan pinjaman online tetapi saya ditipu dan kehilangan Rp10,7 juta, untuk seorang pria di Afrika.

    Saya menjadi sangat putus asa dalam mendapatkan pinjaman, maka saya berdiskusi dengan teman saya Bu Tieka Melawati (tiemelaw@gmail.com) yang kemudian memperkenalkan saya dengan Bu Deborah, Manajer Kantor Pinjaman AVANT, sehingga teman saya meminta saya untuk memproses pinjaman saya dengan Nyonya Deborah. Jadi saya menghubungi Bu Deborah melalui email: (avantloanson@gmail.com) dan juga di WhatsApp: +6281334785906

    Saya mengajukan pinjaman Rp 380 juta dengan tingkat bunga 2%, sehingga pinjaman disetujui dengan mudah tanpa tekanan dan semua persiapan dilakukan dengan transfer kredit, karena tidak memerlukan jaminan dan jaminan untuk pengalihan pinjaman tersebut, Saya diberitahu untuk mendapatkan sertifikat perjanjian lisensi untuk mentransfer kredit saya dan dalam waktu kurang dari satu setengah jam, uang pinjaman saya dimasukkan ke rekening bank saya.

    Saya pikir itu bercanda sampai saya mendapat telepon dari bank saya bahwa rekening saya sudah dikreditkan Rp380 juta. Saya sangat senang akhirnya Tuhan menjawab doa-doa saya dan Dia telah memberi saya keinginan hati saya.

    Semoga Tuhan memberkati Bu Deborah untuk memberikan kehidupan yang adil bagi saya, maka saya menyarankan siapa saja yang berminat untuk mendapatkan pinjaman dapat menghubungi Bu Deborah melalui email: (avantloanson@gmail.com) atau via WhatsApp: +6281334785906 untuk pinjaman Anda

    Akhirnya, saya ingin berterima kasih kepada Anda semua karena telah meluangkan waktu untuk membaca kesaksian sejati hidup saya tentang kesuksesan saya dan saya berdoa kepada Tuhan untuk melakukan kehendak-Nya dalam hidup Anda. Anda dapat menghubungi saya untuk informasi lebih lanjut melalui email saya: (nestybintisteven@gmail.com) Salam

    BalasHapus