Rabu, 13 Maret 2019

Sejarah Terbentuknya Forum Komunikasi Perpustakaan

Oleh: Lala*

Kali ini tema menulis lebih luas, tetapi wah juga ya karena titik fokusnya sekarang adalah penggunanya. Yang kedua ini, “organisasi kepustakawanan” yang akan menjadi topik tulisannya.

Langsung saja kepada inti pokok penulisan ini yang bercerita tentang sejarah terbentuknya Forum Komunikasi Perpustakaan. Tepatnya pada tanggal 25 September 2013, waktu itu masih Organisasi Perangkat Daerah lama sebelum digabung antara Kantor Arsip dan Kantor Perpustakaan menjadi Dinas Arsip dan Perpustakaan Kabupaten Sragen sejak tahun 2017, Kantor Perpustakaan Daerah Kabupaten Sragen menggelar acara “Sosialisasi Undang-Undang Perpustakaan Nomor 43 Tahun 2007 dan Sosialisasi Forum Komunikasi Perpustakaan Sekolah dan Desa Kabupaten Sragen" di Gedung Kartini.  Kegiatan ini kurang lebih diikuti oleh seribu orang yang terdiri dari Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah, Camat, Kepala UPT Dinas Pendidikan Kecamatan, Kepala Sekolah, Kepala Desa, Pengelola Perpustakaan Sekolah dan Desa.

Sejarah Terbentuknya Forum Komunikasi Perpustakaan

Dalam sambutannya, Bupati Sragen yang menjabat waktu itu (Agus Fatchurrahman, SH. MH) menghimbau kepada para Kepala Sekolah untuk menjadikan perpustakaan sarana untuk mencerdaskan anak bangsa. “Jadikan mereka bertubuh sehat, cerdas, dan berkarakter membaca. Inilah rekayasa masa depan yang bisa kita lakukan. Dua puluh tahun lagi mungkin baru bisa kita nikmati hasil usaha kita hari ini,” tegas Bupati.

Sosialisasi Undang-Undang Perpustakaan disampaikan oleh Kepala UPT Perpustakaan Daerah Provinsi Jawa Tengah dan Ketua Ikatan Pustakawan Indonesia Daerah Provinsi Jawa Tengah, Drs. Mulyono, M.Pd. Menurut Mulyono, Keberadaan perpustakaan tidak dapat dipisahkan dari peradaban dan budaya umat manusia. Tinggi rendahnya peradaban dan budaya suatu bangsa dapat dilihat dari kondisi perpustakaan yang dimiliki.

“Perpustakaan kini sudah masanya dikelola secara professional. Perpustakaan tidak mungkin  berkembang kalau hanya diurus secara sambil lalu saja dengan menempatkan orang yang mampu menyusun buku atau tahan duduk berjam-jam lamanya. Sumber daya manusia di perpustakaan adalah orang yang memiliki pengetahuan luas dan mempunyai kemampuan manajemen perpustakaan sebagai suatu usaha yangg tidak berdiri sendiri. Harus diakui, apabila dibandingkan dengan sejumlah negara maju lainnya, bahkan dengan negara-negara ASEAN saja kehidupan perpustakaan kita masih jauh ketinggalan, “ ujar Mulyono.

Sementara itu, Kepala Kantor Perpustakaan Daerah Kabupaten Sragen, Dra Tri Andiyas Wororetno mengatakan bahwa terbentuknya Organisasi Kepustakawanan Forum Komunikasi Perpustakaan Sekolah dan Desa ini didirikan dalam rangka memudahkan komunikasi, koordinasi, monitoring, pembinaan, pemberdayaan,  dan evaluasi perpustakaan sekolah dan desa.

Adapun susunan Pengurus Forum Komunikasi Perpustakaan Sekolah dan Desa adalah sebagai berikut :

PENGURUS FORUM KOMUNIKASI PERPUSTAKAAN SD/MI  KABUPATEN SRAGEN

PENGURUS FORUM KOMUNIKASI PERPUSTAKAAN SD/MI  KABUPATEN SRAGEN

PENGURUS FORUM KOMUNIKASI PERPUSTAKAAN SMP/MTs  KABUPATEN SRAGEN


PENGURUS FORUM KOMUNIKASI PERPUSTAKAAN SMP/MTs  KABUPATEN SRAGEN

PENGURUS FORUM KOMUNIKASI PERPUSTAKAAN SMA/SMK/MA KABUPATEN SRAGEN

PENGURUS FORUM KOMUNIKASI PERPUSTAKAAN SMA/SMK/MA KABUPATEN SRAGEN

PENGURUS FORUM KOMUNIKASI PERPUSTAKAAN DESA KABUPATEN SRAGEN


PENGURUS FORUM KOMUNIKASI PERPUSTAKAAN DESA KABUPATEN SRAGEN


*Pustakawan Kabupaten Sragen
Email: mala.ae1903@gmail.com

1 komentar:

  1. Selamat siang untuk semuanya, nama saya Steven Nesty Binti, saya ingin membagikan kesaksian hidup saya yang sebenarnya di sini di platform ini agar semua pencari pinjaman berhati-hati dengan pemberi pinjaman di internet

    Setelah beberapa lama mencoba mendapatkan pinjaman dari lembaga keuangan, dan terus ditolak, saya memutuskan untuk mengajukan pinjaman online tetapi saya ditipu dan kehilangan Rp10,7 juta, untuk seorang pria di Afrika.

    Saya menjadi sangat putus asa dalam mendapatkan pinjaman, maka saya berdiskusi dengan teman saya Bu Tieka Melawati (tiemelaw@gmail.com) yang kemudian memperkenalkan saya dengan Bu Deborah, Manajer Kantor Pinjaman AVANT, sehingga teman saya meminta saya untuk memproses pinjaman saya dengan Nyonya Deborah. Jadi saya menghubungi Bu Deborah melalui email: (avantloanson@gmail.com) dan juga di WhatsApp: +6281334785906

    Saya mengajukan pinjaman Rp 380 juta dengan tingkat bunga 2%, sehingga pinjaman disetujui dengan mudah tanpa tekanan dan semua persiapan dilakukan dengan transfer kredit, karena tidak memerlukan jaminan dan jaminan untuk pengalihan pinjaman tersebut, Saya diberitahu untuk mendapatkan sertifikat perjanjian lisensi untuk mentransfer kredit saya dan dalam waktu kurang dari satu setengah jam, uang pinjaman saya dimasukkan ke rekening bank saya.

    Saya pikir itu bercanda sampai saya mendapat telepon dari bank saya bahwa rekening saya sudah dikreditkan Rp380 juta. Saya sangat senang akhirnya Tuhan menjawab doa-doa saya dan Dia telah memberi saya keinginan hati saya.

    Semoga Tuhan memberkati Bu Deborah untuk memberikan kehidupan yang adil bagi saya, maka saya menyarankan siapa saja yang berminat untuk mendapatkan pinjaman dapat menghubungi Bu Deborah melalui email: (avantloanson@gmail.com) atau via WhatsApp: +6281334785906 untuk pinjaman Anda

    Akhirnya, saya ingin berterima kasih kepada Anda semua karena telah meluangkan waktu untuk membaca kesaksian sejati hidup saya tentang kesuksesan saya dan saya berdoa kepada Tuhan untuk melakukan kehendak-Nya dalam hidup Anda. Anda dapat menghubungi saya untuk informasi lebih lanjut melalui email saya: (nestybintisteven@gmail.com) Salam

    BalasHapus